200 Rupiah

21 Febuari 2016, pemerintah telah membuat aturan kantong plastik berbayar, yang menurut saya ini adalah hal yang cukup bagus untuk dilakukan, walaupun dalam beberapa hari belakangan ini banyak yang protes dengan adanya hal ini, tetapi kelama-lamaan konsumen sudah mulai terbiasa dengan adanya peraturan yang sudah di keluarkan pemerintah untuk lingkungan yang lebih baik kedepannya, bagi saya sendiri efek dari 200 Rupiah terbilang sangat berpengaruh membuat kesadaran masyarakat dalam lebih bijak lagi mengunakan kantong plastik,


2 dampak positif dari 200 Rupiah,



Bawa kantong sendiri / Shopping bag

Banyak konsumen saya, beberapa hari ini membawa kantong plastik atau shopping bag sendiri, untuk menghindari 200 Rupiah yang dikenakan saat berbelanja, dan hal ini terjadi terus sampai saat ini juga, di harapkan banyak konsumen yang bisa seperti ini, untuk membantu program pemerintah menjadi lebih baik.


Tidak mau pakai plastik

ada beberapa konsumen yang berbelanja sedikit yang biasanya suka memakai kantong plastik sekarang lebih memilih memegangnya dan membawanya kekendaraannya,


tetapi semoga aja dengan adanya peraturan kantong plastik bisa menurunkan tingkat sampah plastik yang ada, dan semoga saja dengan adanya ini masyarakat lebih bisa berpikir bijak dalam mengunakan kantong plastik agar menjaga lingkungan dengan lebih baik

Seorang manusia yang penuh dengan kekurangan yang sedang mencari sebuah keajaiban

Previous
Next Post »
17 Komentar
avatar

Mudah-mudahan deh ya mas kedepannya akan lebih baik dan negara kita ini bersih dari yang namanya sampah berserakan :)

Balas
avatar

200 rupiah menurut gue ngk memberikan efek jera. 200 rupiah untuk kalangan elit apa ngaruhnya?

Balas
avatar

yah sebenarnya sih bukan masalah 200 rupiahnya terlalu sedikit, tapi masalah masyarakatnya sadar atau tidak. karena memang 200 rupiah sih sangat kecil untuk kalangan orang kaya sampai menengah, tapi kita melihat kesadaran mereka dalam menjaga dan mencintai lingkungan

Balas
avatar

200 rupiah, memang sedikit bray. Tapi lama-lama akan menjadi bukit 200 rupiah. Pengalaman gue belanja di alfa, gue bawa uang 10k dan belaja rp.8500. Dan gue disuruh bayar untuk kantong plastiknya. Yah gue mah fine-fine dengan 200 rupiah itu. Tapi kembaliannya itu bray. Alfa di kota gue gak ada sediain uang receh. Karena mereka mengambil uang receh sisa kembali untuk disumbangkan. Yah jadi gue nyumbang untuk 300 rupiah sisa kembali gue. Sumbangan yang tidak banyak tapi bermanfaat untuk orang diluar sana.

Semoga aja dengan kebijikan ini menjadikan negara kita menjadi lebih baik lagi bray. Terutama lingkungan, kita bener-bener harus menjaga lingkungan biar gak terjadi banjir mulu bray.

Balas
avatar

Baru aja dari minimarket, kaget ternyata kebijakan ini benar-benar dilakukan. Kan biasanya ada tuh beberapa yang gak nurut sama peraturan. Cuma tadi ke minimarket lupa gak bawa kantung sendiri, mau minta juga sungkan. Untung cuma sedikit belanjaannya.

200 emang berpengaruh, bayangin aja kalau satu hari ada 20 orang yang dateng ke minimarket. Dalam satu bulan bisa dapet 120ribu tuh, itu dari satu minimarket aja belum yang dari supermarket dan hypermarket.

Balas
avatar

harusnya jangan 200 kali yaa, 500 aja biar lebih berasa. Kalo 200 mah ga begitu berasa banget sih kalo menurut gue, apalagi kalo belanja besar kayak belanja bulanan gitu di supermarket.

trus ntar dari dana itu bisa disumbangin untuk meningkatkan kebersihan lingkungan agar semakin asri dan bersih, jadi kan enak dari masyarakat untuk masyarakat juga :D

Balas
avatar

kebijakan pemerintah memang sudah tepat banget kalo menurut saya, cuman agak sedikit terlambat. coba kalau peraturan ini sudah diterapkan dari dulu, mungkin bencana banjir karena sumbatan sampah plastik pasti nggak separah sekarang ini.

tapi memang tidak ada kata terlambat. dampaknya emang kerasa banegt bagi masyarakat. saya aja kadang mikir dua kali dan dilema kalo pas belanja di indomaret mau pake kantong plastik apa enggak hehe.

semoga program 'tahun 2020 indonesia bebas plastik' bisa benar-benar terwujud melalui kesadaran masyarakat

Balas
avatar

Aku udah mulai nerapin bawa kantong sendiri. Biasanya habis selametan atau acara hajatan di kampung pasti dapet "berkat" (nasi+lauk pauk), biasanya wadah berkatnya itu kantong gitu, bukan plastik kayak bahan kain tapi lebih tipis. Daripada nganggur dirumah aku pake aja buat belanja. Lumayan.. Biar g pake kresek, warna kantongnya juga lebig bagus :D

Balas
avatar

Hehe cm agak kurang greget ini peraturannya. Rasanya nanggung bgt. Secara, kantung plastik itu klo di warung2 biasa msh bnyak yg gratis...

Dan kalau kantung plastik itu termasuk plastik yg jrg dibuang (kecuali sobek). Sebab bs dipke lg buat naruh barang..

Malah harusnya plastik2 makanan, sabun, dll itulah yang banyak bersebaran di lingkungan... Cara menghilangkan nya gmn ya :3

Balas
avatar

baguslah kalo pelanggan ny kamu nurut aja disuruh bayar 200. bahkan ada yg bawa plastik sendiri. itu berarti tujuan pemerintah tercapai.

tp yg aq baca di sosmed bnyk jg yf mengkritiai soal plastik i i. knp plastik indomaret, gramedia dll malah kena bayar 200. pdhl itu kan bisa luruh dgn sendirinya.

justru olastik indomie. deterjen. sunlight dll yg membutuhkan belasan tahun utk luluh...

jd kmren aq udh dpt trik nya. kblnja d indomaret klo d suruh bayar plastik ga jd belanja..
akhirnya dikasi gratis. :D

Balas
avatar

200 perak itu kemurahan sih menurut gue.
Tapi untungnya orang-orang sadar diri yah,
pada bawa tas belanja sendiri...
seandainya plastik belanjaan ditiadakan
dan diganti dengan kantung kertas daur ulang
menurut gue sih jauh lebih oke.

Balas
avatar

200 rupiah dikali sekian orang yang belanja, kalo seribu jadi 200ribu, kalo sepuluh ribu jadi 2 juta, ngaruh sih kalo menurutku, ada yang bilang ini sebenarnya permainan pihak supermarket, tapi kenyataan kalo dengan keseringan pake kantung plastik juga nggk bisa dipungkiri.

Balas
avatar

Mudah mudahan dengan berbayarnya penggunaan plastik belanja, bisa sedikit menghambat penimbunan sampah plastik yang memang sudah banyak banget.

Balas
avatar

Sebanarnya, nilai 200 rupiah ini, bukan menjadi patokan atas seberapa jera orang akan denda ini. Tapi, tentang bagaimana orang itu sadar akan apa yang seharusnya.

Kadang, manusia itu adalah makhluk yang sulit ditebak. Bahkan, untuk diperintah yang baik saja, masih banyak yang uring-uringan (baca:males). Tapi, ketika sudah ada bencana besar di mana2. Baru tersadarkan. Nah, sifat jera seperti ini yang baru bisa menyadarkan manusia itu sendiri. Makanya, jangan heran kalo masih aja ada yg bandel.

Intinya, semoga dgn adanya peraturan ini, semuanya bisa diperbaiki. Sampah juga jadi berkurang.

Balas
avatar

200 rupiah. Angka yang menurut gue gak seberapa. Tapi hal yang di lakukan pemerintah untuk mengurangi penggunaan kantong plastik dengan memberi tarif sekitar 200 rupiah sudah benar. Mending kalo belanja bawa tas sendiri dari rumah, selain hemat, aktifitas ini akan membuat lingkungan sehat karena penguraian kantong plastik itu membutuhkan waktu yang relatif lama

Balas
avatar

Alhamdulillah ya aturan ini berefek bagus sih menurutku. Aku sendiri dari dulu, kalo cuma beli minuman doang emang nggak pernah minta diplastik. Kecuali kalo belinya banyak, baru deh. Yalah, masa mau tentengin barang satu-satu-___-

Emang bukan seberapa nilai harga plastiknya, tapi seberapa besar kesadaran masyarakat untuk peduli sama lingkungan. Dan percaya atau enggak, efek 200 ini juga berdampak positif loh sama pengusaha paper bag. Gimana kalo aku ikutan juga usaha paper bag, ya? Itu kan lebih ramah lingkungan :D

Balas
avatar

Kesadaran manusianya itu yang sulit.

Balas

Jangan Lupa Komentar